Posted in Atria, Books, Children, Classic, Fantasy, Marion St. John Webb

Knock Three Times! Review

***

Bisa dibeli di  Belbuk.com

***

Blurb

Molly benar-benar kecewa ketika Bibi Phoebe mengirimkan sebuah bantalan jarum kecil berbentuk labu berwarna abu-abu untuk hadiah ulang tahunnya, dan bukannya gelang perak yang telah lama diidam-idamkannya.

Tetapi di malam hari, saat bulan purnama bersinar, bantalan jarum berbentuk labu itu berubah menjadi labu ajaib. Ia membawa Molly dan saudara kembarnya, Jack, ke sebuah dunia aneh tempat si Labu ternyata amat ditakuti.

Molly dan Jack mengalami petualangan yang amat menegangkan dalam usaha mereka menemukan si Labu. Mereka dijebak, beberapa kali masuk perangkap, sekaligus mendapat banyak teman di dunia itu. Siapakah sebenarnya si Labu Kelabu?

My Review

Bagaimana perasaan kalian jika di malam bulan purnama, sebuah bantalan jarum berbentuk labu berwarna kelabu tiba-tiba hidup?

Kalau saya sih pasti ketakutan setengah mati, XD. Tapi tidak bagi Molly dan saudara kembarnya, Jack. Mereka malah penasaran dan nekat mengikuti si labu yang menggelinding pelan menuju hutan dan menuntun dua bersaudara ini melewati sebuah pohon yang kalau diketuk tiga kali ternyata menjadi sebuah pintu masuk menuju dunia lain.

Ternyata, di dunia ini, si labu kelabu ternyata amat ditakuti. Nah lo? Kenapa ya?

Tapi si labu ternyata juga takut dengan sesuatu. Dan Molly beserta Jack bertekad mencari sesuatu itu agar orang-orang di dunia lain ini kembali merasa aman.

Namun pencarian itu tidak berlangsung mulus. Selain harus mencari dengan teliti di sebuah negeri yang asing, si kembar juga harus menghadapi mata-mata si Labu yang pandai menipu. Mereka harus benar-benar jeli mengenali siapa kawan dan siapa lawan.

Berhasilkah mereka? Well, silakan baca sendiri bukunya 😀

***

Hmmm….waktu melihat buku ini di Amuntai Book Super Sale 2018, saya kira buku ini adalah salah satu buku klasik terbitan Gramedia Pustaka Utama. Etapi ternyata bukan ya, haha.

Rasa-rasanya saya pertama kali tahu dengan buku ini waktu membaca majalah bobo, dulu sekali. Covernya cakep dan ceritanya sepertinya seru. Bertahun-tahun kemudian, akhirnya keinginan saya untuk membaca buku ini kesampaian. Ternyata kalau memang sudah jodoh itu tidak kemana ya, hohoho.

At last, ceritanya lumayan menurut saya. Petualangan si kembar cukup menegangkan. Kalau saja saya membacanya waktu saya masih anak-anak, saya pasti akan memberi bintang lima untuk buku ini.

***

Judul: Knock Three Times! | Pengarang: Marion St. John Webb | Penerbit: Atria | Edisi: Bahasa Indonesia, Cetakan I, Mei 2010, 257 halaman | Status: Owned book* | Rating saya: 3 dari 5 bintang

 

Advertisements
Posted in Books, Children, Fantasy, Grace Lin

Tempat Gunung Berjumpa Rembulan Review

***

bisa dibeli di belbuk.com

***

Blurb

Di sebuah gubuk reyot di kaki Gunung Nirbuah, Minli tinggal bersama kedua orangtuanya. Mereka bekerja keras setiap hari di sawah, menanam padi yang hanya cukup untuk dimakan mereka bertiga. Setiap malam, ayah Minli menuturkan dongeng-dongeng tua tentang Naga Giok, Hakim Harimau yang jahat dan serakah, serta Kakek Rembulan yang menentukan nasib setiap orang.

Minli ingin sekali mengubah nasib keluarganya. Dia memutuskan untuk berkelana menemui Kakek Rembulan. Di sepanjang jalan dia bertemu dengan teman-teman baru, termasuk naga yang tak bisa terbang dan seorang anak yatim piatu. Pencarian Minli merupakan jalinan dari dongeng-dongeng yang diceritakan ayahnya dan dari orang-orang yang ditemuinya di jalan.
Meskipun ini adalah karya asli Grace Lin, banyak tokoh, latar, dan tema-tema yang diambil dari cerita rakyat tradisional Cina. Tekad Minli untuk membantu keluarganya dan kesedihan orang tuanya karena kepergian Minli sangat menyentuh dan menginspirasi.

My Review

Baca ulang kisah Minli. Dulu saya membaca versi bahasa Inggrisnya. Reviewnya bisa di cek di sini.

Kesannya sedikit berbeda, yang pertama terasa jauh lebih bagus, tapi secara keseluruhan, ceritanya tetap indah dan penuh pesan bijak tentang kehidupan.

Efek kejutannya tetap terasa karena saya lupa sama sekali kata apa yang berhasil dilihat Minli sehingga peruntungannya berubah. Padahal itu yang paling penting, kenapa saya bisa lupa ya, hahhah.

Ngomong-ngomong, setelah membaca ulang, saya baru sadar kalau gaya penceritaan buku ini, seingat saya, kurang lebih sama dengan gaya penceritaan buku The Alchemist and The Angel. Ada cerita-cerita rakyat yang diselipkan di sana.

At last, buku ini mengembalikan mood membaca saya, setelah sebelumnya membaca buku yang entah kenapa mengingatnya pun membuat saya eneg, *maaf*. Rupanya saya memang lebih suka membaca dongeng ketimbang cerita lain, ^^.

***
Judul: Where Mountain Meets The Moon: Tempat Gunung Berjumpa Rembulan | Pengarang:  Grace Lin | Penghargaan Newbery: Newbery Honor 2010 |  Edisi bahasa: Bahasa Indonesia,  | Penerbit: Atria | Jumlah halaman: 260 halaman |   My rating: 5 of 5 stars

***

Review ini diikutkan dalam challenge:

Posted in Books, Children, Fifa Dila, Indonesian Literature, Islamic, Noura Books

Mahkota Cahaya untuk Ayah Bunda Review

***

Blurb

“Kamu tidak usah sekolah, toh mengaji sama saja dengan belajar. Semua pelajaran dunia dan akhirat sudah ada dalam Al-Quran.”

Hafiz tak bisa terima Kakek melarangnya sekolah. Kakeknya, Guru Alimuddin, yang mengasuh Hafiz setelah orangtua anak itu meninggal, ingin cucunya fokus menghafal Al-Quran. Padahal Hafiz ingin bersekolah seperti Jidan, Nur, Mahmud, dan Riski, yang bahkan bisa jalan-jalan ke kota bersama sekolah mereka. Ia juga ingin menjadi dokter seperti Pak Dokter yang di Puskesmas.

Nekad, diam-diam Hafiz ikut teman-temannya bersekolah. Namun tak lama kegembiraan “anak sekolahan” itu dirasakan Hafiz, Guru Alimuddin meninggal. Hafoz kecil pun harus bergulat dengan berbagai pertanyaan dan penyesalan. Seandainya aku hafal Al-Quran, benarkah Allah takkan membiarkanku sebatang kara? Benarkah itu berarti Kakek takkan meninggal dunia? Benarkah dengan menghafal Al-Quran, aku mempersembahkan mahkota cahaya untuk ayah dan bunda di surga?

My Review

“Anak-anak memang belum bisa bersyukur. Yang belajar banyak dari sekolah, mau libur. Sebelumnya, dia yang tidak pernah sekolah, malah nantang ingin sekolah sambil hafalan.”

(Mahkota Cahaya untuk Ayah Bunda, hlm. 226)

Sepertinya bukan cuma anak-anak yang belum bisa bersyukur, kebanyakan orang tua juga ^^

Buku yang cukup lama nangkring di rak currently reading. Ternyata tidak butuh waktu lama untuk menyelesaikannya. Sepertinya saya-nya saja yang akhir-akhir ini lagi malas membaca, hahhah.

Ceritanya tentang Hafiz, anak kecil yatim piatu yang dibesarkan oleh kakeknya untuk menjadi penghapal Al Quran. Tidak tanggung-tanggung, keseharian Hafiz diisi dengan program menghapal Al Quran. Sampai-sampai Hafiz tidak punya waktu untuk bersekolah.

Tapi Hafiz bukannya tidak dibolehkan bersekolah sih. Kata Kakek, Hafiz diijinkan bersekolah asalkan dia sudah khatam menghapal Al Quran. Nah bisakah Hafiz menjadi penghapal Al Quran untuk memenuhi impian kakeknya?

Kisahnya lumayan mengharukan dan cukup menginspirasi saya untuk ikutan menjadi hafizah juga, *ehm*.

Meskipun saya kurang sreg dengan pengalaman Hafiz dengan Pino di kota besar. Tapi itu bukan masalah besar kok, saya-nya saja yang merasa kurang pas gimana gitu, heheh.

Terus sepertinya ada beberapa kata yang hilang diantara halaman 131 dan 132. Jadi kalimatnya rada tidak nyambung.

Kemudian saya juga serius nanya tentang Al-Naba yang disebut-sebut dalam buku ini. Itu surat An-Naba kan ya? Saya jadi keseleo membacanya kalau tidak ingat itu adalah salah satu hukum tajwid. Kok tidak ditulis An-Naba saja ya?

Dan ngomong-ngomong tentang keseleo, kutipan-kutipan surah Al-Quran yang diselipkan di beberapa halaman di buku ini dicetak dengan font yang hurug “Q”-nya mirip huruf “Z”.

Okeh itu saja, at last, 3 dari 5 bintang untuk buku ini. Yaaa, saya suka (‘▽’ʃƪ) ♥

***

Judul: Mahkota Cahaya untuk Ayah Bunda | Pengarang: Fifa Dila | Penerbit: Noura Books | Edisi: Bahasa IndonesiaCetakan pertama, Jakarta, Juni 2015, 256 halaman| Status: Owned Book | Rating saya: 3 dari 5 bintang

Posted in Angie Sage, Araminta Spook, Books, Children, Noura Books, Review 2016

Frognapped Review

 photo frognapped_zpsefzmvnoa.jpg

***

Buku yang sangat menyenangkan untuk dibaca XD

Kodok Barry hilang. Araminta yang disalahkan. Well, padahal Araminta sama sekali tidak tahu kemana perginya kodok-kodok tersebut.

Paman Drac juga tersiksa karena ada perawat galak yang menyuruhnya belajar berjalan pasca kecelakaan yang mengakibatkan kedua kaki Paman Drac patah. Padahal Paman Drac cuma ingin istirahat dan membuat rajutan.

Sebuah kecelakaan kecil menyebabkan Wanda yakin kalau kodok-kodok tersebut diculik. Araminta akhirnya memutuskan untuk menjadi detektif dengan Wanda sebagai asisten. Tapi Araminta sama sekali tidak menyangka kalau untuk mengerjakan urusan detektif, dia harus menyingkirkan ibu asistennya dan juga bibinya sendiri yang selalu ingin tahu dan ikut campur.

Sementara itu, si Tua Morris tiba-tiba tidak lagi menjual jamur dan membuka usaha pertunjukan Dunia Air Ajaib.

Dibuku ketiga ini, saya rasa saya kembali merasakan aura dunia Septimus. Bukan sihirnya, tapi lebih ke … errr … lingkungannya yang suram tapi menarik.

***

Judul: Frognapped – Penculikan Katak | Seri: Araminta Spook #3 | Pengarang: Angie Sage | Penerbit: Noura Books| Edisi: Bahasa Indonesia, Cetakan Pertama, Oktober 2014, 194 halaman | Status: Owned book | Rating saya: 4 dari 5 bintang

***

Posted in Angie Sage, Araminta Spook, Books, Children, Noura Books, Review 2016

The Sword in The Grotto Review

 photo the sword in the grotto_zpstkkboxep.jpg

***

Lanjut ke buku kedua dari seri Araminta Spook. Kali ini menurut saya petualangan Araminta jauh lebih menegangkan. Padahal misinya sederhana, mencari hadiah yang tepat untuk ulang tahun Tuan Horace yang ke-500. Ngomong-ngomong, Tuan Horace ini adalah salah hantu penghuni rumah hantu Araminta.

Nah, bersama dengan Wanda yang sekarang juga tinggal di rumah hantu, Araminta bertekad memberikan pedang kuno yang tidak sengaja mereka temukan di sebuah gua. Sayangnya, mengambil pedang itu tidak semudah yang mereka kira.

Araminta dan Wanda sama sekali tidak tahu kalau ternyata gua yang mereka tuju, mempunyai hubungan yang erat dengan Tuan Horace dan juga Edmund. Mereka juga tidak tahu, kalau gua tersebut ternyata sangat berbahaya. Nah, berhasilkah Araminta dan Wanda mendapatkan pedang tersebut?

Ngomong-ngomong, di cerita kali ini, seharusnya saya kasihan sih dengan peristiwa yang menimpa Paman Drac, tapi Paman Drac lucu sekali. Kira-kira sudah berapa kali ya Paman Drac mengalami peristiwa itu? Dan bisa-bisanya beliau betah sekali tidur di kantong tidur gantung di tempat yang tinggi bersama para kelelawar dan juga … eh … kotorannya.

At last, di buku ini, menurut saya, petualangan Araminta lebih seru. Kehadiran Wanda juga jadi tambahan yang menyegarkan. Di buku pertama, Araminta senang sekali dengan Wanda. Tapi di buku ini, akhirnya ketahuan sifat mereka masing-masing, yang membuat mereka sama-sama sebal, tapi toh yang namanya anak-anak, bertengkarnya cuma sebentar, dan mereka tetap berteman. Jadi iri XD

***

Judul: The Sword in The Grotto – Pedang Dalam Gua | Seri: Araminta Spook #2 | Pengarang: Angie Sage | Penerbit: Noura Books| Edisi: Bahasa Indonesia, Cetakan Pertama, Oktober 2014, 144 halaman | Status: Owned book | Rating saya: 4 dari 5 bintang

***