Posted in Books, Gramedia Pustaka Utama, Rhonda Byrne, Self Help

The Magic (Reread) Review

***

Jadi ya, kita sudah tahu apa itu Rahasia dari buku The Secret, dan apa itu Daya dari buku The Power. Kata kedua buku itu, kalau kita bisa memakai Rahasia dan Daya di dalam hidup, maka kehidupan kita akan berubah menjadi menakjubkan, #eaaaa.

Tapi masalahnya klise, bicara itu lebih gampang daripada mempraktikkannya, hahhah. Nah, saya rasa untuk itulah kenapa buku selanjutnya, The Magic, formatnya sedikit berbeda dengan dua buku pendahulunya.

The Magic ditulis dengan gaya step by step to do something (bener gak ya bahasa Inggrisnya, wkwkwk). Dan apa itu The Magic? The Magic adalah syukur.

Saya sudah pernah mereview The Magic sebelumnya di sini. Dan setelah membacanya untuk keduakalinya, saya merasa daya dorong untuk mempraktikkannya jadi lebih besar. Meskipun saya masih gagal untuk mengikuti langkah-langkahnya selama 28 hari berturut-turut.

Yeah, buku ini menyajikan bagaimana cara mempraktikkan syukur selama 28 hari. Setiap hari memecahkan masalah yang berbeda-beda. Oleh karenanya, buku ini juga membebaskan kita untuk tidak mengikuti ke 28 stepnya semuanya. Tapi bisa fokus ke step yang masalahnya mungkin sedang kita hadapi.

Diantara konsep The Secret, The Power, dan The Magic, The Magic-lah yang paling mudah saya terima. Saya sudah tidak asing lagi dengan konsep syukur yang bisa mendatangkan lebih banyak nikmat ke kehidupan. Bagi yang muslim, tentu sudah sering mendengarnya dari Al-Quran dan hadis.

Diantara kedua puluh delapan step itu, ada dua yang paling saya suka. Yang pertama adalah latihan mengucapkan syukur di setiap kegiatan harian yang kita lakukan. Yang kedua adalah mencari 10 hal yang harus kita syukuri untuk satu hal negatif yang sedang terjadi pada kita.

Yang pertama asik. Saya tahu kalau  ada banyaaaaak sekali hal yang bisa kita syukuri. Tapi saya tidak pernah benar-benar mensyukurinya.

Contohnya dalam kasus saya ya, saat bercermin, ketika saya ingat dulu bagaimana rasanya saat melihat satu jerawat saja nongol di jidat. Haduh, rasanya, langsung bad mood, hahha. Terus bagaimana kalau saya melihat wajah mulus tanpa jerawat? Biasa aja tuh, wkwkwk. *kenakeplak*.

Nah itu dia. Saya baru sadar kalau saya kurang bersyukur. Banget kurangnya. Jadi sekarang, kalau bercermin, saya selalu bersyukur untuk setiap senti wajah mulus yang dianugerahkan Tuhan untuk saya.

Buku ini mengajarkan untuk merasakan rasa syukur itu sedalam-dalamnya. Saya belum bisa sih, masih dangkal, hahhah. Tapi perbedaannya sudah mulai terasa. Tetiba pikiran-pikiran lain tentang hal-hal yang seharusnya saya syukuri jadi bermunculan sendiri.

Seperti misalnya ketika membuka keran untuk menggosok gigi di pagi hari, ketika melihat airnya keluar dengan lancar. Coba ingat saat keran dibuka terus airnya tidak keluar, hedeeeuh.

Atau lebih awal lagi,  saat saya menghirup udara segar di pagi hari. Saya yang tinggal di Kalimantan, yang pertama kena langganan kabut asap setiap tahunnya, masih ingat bagaimana rasanya ketika suatu pagi tiba-tiba udara yang saya hirup berbau asap pekat. Dan rasanya keterlaluan sekali kalau udara segar yang saya hirup di pagi hari ini tidak saya syukuri. Terima kasih Tuhan, untuk udara segarnya. Tolong jagakan udaranya supaya tetap segar sepanjang tahun ini, disetiap hari, dan disetiap detiknya. Amiin.

Terus yang kedua, baru pernah saya praktikkan sekali. Mau mempratikkan banyak-banyak saya masih tidak sanggup, hahhah. Hari itu kebetulan acara senam pagi rutin yang diadakan oleh pemerintah kabupaten lagi ada undian berhadiahnya. Nah saya berharap banget tuh dapat hadiah utama. Etapi ternyata tidak dapat, bahkan hadiah hiburan juga tidak. Kecewa dong. Kecewa dan iri sama yang dapat hadiahnya, hahaha. Padahal saya rajin ikut senam, belum pernah absen, huhu.

Saking kecewanya, saya sampai lupa kalau untuk pertama kalinya, panitia senam pagi berhadiah yang saya ikuti membagikan botol minum gratis untuk setiap peserta. Padahal saya selalu pegang botol minum itu, tapi karena fokus saya ada pada hadiah utama, saya tentu saja masih merasa kecewa. Baru setelah sampai kantor saya baru ingat The Magic dan pesannya untuk latihan mencari 10 hal positif dari satu hal negatif yang terjadi.

Tidak perlu sampai 10, saya cuma melihat 1 hal positif yang bisa disyukuri, yaitu botol minum gratis tadi. Dan itu sudah cukup merubah suasana hati saya. Hahaha. Ternyata kalau disyukuri, sesuatu sesederhana itu bisa dengan cepat merubah bad mood menjadi good mood.

Dan kejutannya, mungkin karena disyukuri dengan sebenar-benarnya, beberapa minggu kemudian, senamnya ada undian lagi. Meskipun gagal lagi dapat hadiah utama, kali ini saya dapat tempat makan gratis. Ah, syukur memang menambah nikmat, tak diragukan lagi.

Tapi etapi, meskipun begitu, saya kemarin lupa mensyukuri tempat makan itu dengan sepenuh hati, cuma senang sebentar, setelah itu lupa,  *kenakeplaak*.

Oke ini asik sekali. Meskipun menyenangkan, tapi cukup susah untuk dilakukan secara rutin. Pikiran saya masih sering teralihkan untuk bisa tetap konsisten mensyukuri hal-hal kecil maupun yang besar dari kegiatan sehari-hari. Dan saat saya mengalami hal yang tidak saya inginkan, pikiran negatif jauh lebih mudah dicari ketimbang pikiran positif, hahhah.

At last, saya setuju dengan buku ini. Syukur itu memang ajaib. Ada masih banyak lagi step yang belum saya coba. Pelan-pelan deh. 5 dari 5 bintang untuk The Magic. Oke, it’s Magic 😉

***

Judul: The Magic| Pengarang: Rhonda Byrne | Edisi: Bahasa Indonesia, Cetakan I, Jakarta, 2012 | Penerjemah: Susi Purwoko | Penerbit: Gramedia Pustaka Utama | Status: Owned book | Rating saya: 5 dari 5 bintang

Advertisements

Author:

Love book and wanna study abroad to Holland

2 thoughts on “The Magic (Reread) Review

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s