Posted in Books, Fahrurraji Asmuni, Non Fiction, Penakita

SASTRA LISAN BANJAR HULU REVIEW

sastra_lisan_banjar_huluTitle: Sastra Lisan Banjar Hulu : Untuk Pelajar dan Umum | Author: Fahrurraji Asmuni| Edition language: Indonesian | Publisher: Penakita | Published: Agustus2012 |Status: Owned Book (free from the author) | Date received: 19 September 2013 |  My rating: 3 of 5 stars

***

Guring-guring anakku guring

Guringakan dalam ayunan

La ilaaha illaallah

Muhammadur Rasulullah… 

Syair itu sering dinyanyikan mama sampai sekarang. Saat mama menidurkan adik, saat mama menidurkan keponakan saya di dalam ayunan. Saya sering mendengar itu. Tapi tidak pernah bertanya darimana asalnya.Ternyata itu adalah salah satu jenis sastra lisan Banjar Hulu. Dindang namanya.

Secara geografis, suku Banjar di Kalimantan Selatan terbagi menjadi tiga. Banjar Hulu, Banjar Kuala dan Banjar Pesisir. Saya termasuk tinggal di daerah Banjar Hulu.

Ngomong-ngomong, saya baru tahu kalau ada istilah Banjar Hulu. Sebelumnya, saya hanya tahu kalau orang-orang yang tinggal di daerah hulu sungai disebut “urang pahuluan”. Sedangkan orang-orang yang tinggal di daerah Banjarmasin dan sekitarnya disebut “urang banjar”.

Ya, sastra lisan yang merupakan kebudayaan asli daerah memang hanya diturunkan secara lisan. Dan sayangnya, kebudayaan ini sudah mulai menghilang. Bukti kecilnya, saat saya diminta mama untuk menidurkan keponakan kecil saya, saya malas mendendangkan syair di atas walaupun sudah hapal di luar kepala. Ditambah fakta kalau suara saya — seperti yang sering diingatkan oleh adik saya yang manis — seperti radio rusak.

Untunglah ada buku ini yang melestarikan jenis-jenis sastra lisan Banjar Hulu yang mulai terlupakan. Ada 15 jenis sastra lisan yang diulas lengkap dengan contohnya. Mereka adalah Baahui, Baandi-andi, Bacacapatian, Balamut, Bapantun, Dindang, Isim, Madihin, Mahalabiu, Mamanda, Mangabuwau, Manyair, Papadahan, Tutur candi, dan Ungkapan.

***

Ooh, baru tahu saya kalau nyanyian mama saat menidurkan anak dan cucunya di ayunan itu namanya Dindang. Lebih lengkapnya namanya Dindang Pukung Anak.

Ayah juga punya dendangnya sendiri. Kalau dendang Ayah syairnya seperti ini:

Burung putih tarbang ka jambu

Imbah ka jambu ka jamban pulang

Awak putih balaki guru

Imbah guru bupati pulang

ura ahui ahui ura ahui ahui

 

Kami sering tertawa kalau Ayah mendendangkan lagu ini. Seakan-akan saking cantiknya anaknya sampai-sampai disuruh bersuami dua kali ^_^

Oh ya, baru tahu juga kalau Mahalabiu dan Mangabuwau juga termasuk ke dalam kelompok sastra lisan. Saya kira Mahalabiu hanyalah gaya bicara orang yang tinggal di daerah yang bernama Alabio, tidak lebih. Saya kira Mangabuwau hanyalah istilah untuk obrolan mengenai cerita konyol yang lucu.

Ada beberapa sastra lisan memang yang tidak pernah saya dengar lagi bahkan tidak pernah saya tahu kalau sastra itu ada. Tapi secara tidak sadar, saya dan teman-teman sering Mahalabiu dan Mangabuwau saat duduk-duduk di kantin kampus dulu.

Bahkan kami memberi nama kelompok kami “Mangabuwau”. Saking seringnya kami mengarang cerita-cerita konyol yang lucu untuk melepas stress dari beban kuliah yang menumpuk. Nama “Mangabuwau” sendiri diusulkan oleh salah satu teman saya yang memang sering berkecimpung di bidang kesenian daerah. Dia bahkan sering tampil dalam Mamanda.

Mungkin seharusnya kami menuliskan cerita-cerita konyol yang kami buat untuk memperkaya hasil sastra Mangabuwau yang dihasilkan oleh anak daerah sendiri walaupun dilakukan secara tidak sadar. Tapi karena objek cerita kami biasanya adalah para dosen *eh* mungkin sebaiknya cerita-cerita itu disimpan sendiri saja ^_^

Kesimpulannya, meskipun ada beberapa typo, buku ini overall sangat bagus sekali untuk referensi kebudayaan Banjar, khususnya untuk sastra lisan Banjar Hulu. Memberitahukan kepada dunia *halah lebay* dan khususnya kepada anak daerah sendiri bahwa Kalimantan Selatan masih punya kebudayaan yang bisa dibanggakan. Semoga para generasi muda masih bisa meneruskan kebudayaan ini supaya tidak hilang. Saran saya sih semoga buku ini nantinya bisa dilengkapi dengan audio yang merekam bagaimana sastra-sastra ini dituturkan. 

So, 3 dari 5 bintang untuk buku ini. I liked it.

Author:

Love book and wanna study abroad to Holland

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s